Muhammad Seorang Entrepreneur

Ketika berusia 8 tahun, Muhammad cilik yang yatim piatu, sudah menjadi penggembala kambing mandiri. Saat berusia 12 tahun (seusia anak sekolah kelas 6 SD), Muhammad sudah berdagang sampai Syiria. Tatkala berusia 25 tahun, Muhammad sudah berdagang ke luar negeri tak kurang dari 18 kali dan telah menjadi Entrepreneur (Pengusaha) yang kaya raya. Jangkauan perdagangan Muhammad pada saat itu sudah mencapai Syiria, Busra, Yaman, Iraq, Bahrain Yordania dan negara-negara lainnya di jazirah Arab. Bahkan Muhammad menyandang gelar Al-Amin sebagai entrepreneur yang sangat terpercaya. Saat menikahi Siti Khadijah, Muhammad memberikan maskawin 20 ekor unta muda (kalau dirupiahkan sekarang kurang lebih Rp 1.000.000.000, – => 1 milyar). Luar Biasa!

Kalau dihitung-hitung, kiprah Muhammad sebagai entrepreneur lebih lama dari kiprah Muhammad sebagai Nabi, yaitu 25 tahun banding 23 tahun. Demikianlah, Muhammad adalah seorang Entrepreneur, begitu pula istrinya dan para sahabatnya. Dalam sejarah masuknya Islam ke Indonesia, juga dibawa oleh para Entrepreneur Muslim (para pedagang muslim) dari China dan Timur Tengah.

Begitulah, dunia Islam sangat erat dengan dunia entrepreneurship. Jadi nampak ironis apabila ummat muslim di Indonesia jauh dari dunia entrepreneurship. Padahal dengan menjadi entrepreneur, ummat muslim akan lebih mandiri secara ekonomi, lebih mudah untuk beribadah dan membantu sesama.

Sebagai catatan: Indoenesia pernah dijajah oleh perusahaan dagang Belanda yaitu VOC selama 350 tahun. Sebagai penjajah, tentunya VOC tidak ingin bangsa Indonesia maju sebagai entrepreneur dan menjadi pesaing VOC. Oleh karena itu VOC menamkan budaya kepada bangsa Indonesia untuk menjadi pekerja ketimbang menjadi entrepreneur.

Nah kita sebagai orang tua, baik saat ini kita sebagai seorang pekerja atau sebagai seorang entrepreneur, apakah kita ingin anak-anak kita juga jadi pekerja nantinya? Seperti nilai-nilai entrepreneurship yang dicontohkan oleh Muhammad sejak kecil, hendaknya kita juga menanamkan nilai-nilai entrepreneurship kepada anak-anak kita sedini mungkin, supaya mereka bercita-cita menjadi entrepreneur bukan menjadi pekerja. Sebagaimana Wasiat Rasulullah: Berdaganglah engkau karena 9 dari 10 bagian kehidupan adalah perdagangan. Jadilah Entrepreneur!

Source : Alia Mailing List

One thought on “Muhammad Seorang Entrepreneur

  1. Sebagai umatnya bukankah menjadi pengusaha juga merupakan sunnah yang harus kita jalankan. Walaupun aku baru 3 tahun jadi entrepreneur, tapi aku gencar mengkapanyekan gerakan entrepreuner sejak dini. Baik melalui teman, chating, alhamdulillah banyak yang mengikuti jejakku. Oh ya ada info: tentangAstaga.com lifestyle on the net, ya Astaga.com mengadakan kontes SEO, dimana siapa pun mengikuti ajang kontes ini, selain sebagai ajang promosi bagi website juga menambah pengalaman di dunia Internet juga Karena enterpreuneur juga merupakan sebuah lifestyle. Apakah anda juga berani mengikutinya. Jangan sia-siakan kesempatan emas ini. Buktikan kehebatanmu on the net

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s